Lomba Foto BP3TI bertema ‘Internet Tanah Airku’, 10-29 November 2016

whatsapp-image-2016-11-11-at-14-37-46

Memperingati Hari Pahlawan Nasional, BP3TI mengadakan lomba foto bertema “Internet Tanah Airku”
Lomba ini Berhadiah :
– 1 buah Smartwatch
– 4 Voucher Pulsa senilai 100K
Caranya :
1. Follow instagram @bp3ti_kominfo dan repost poster ini.
2. Upload foto disertai caption dengan hashtag #Bp3ti_kominfo#broadbandforBetterLiving#ProgramUSO
3. Tag/mention instagram@bp3ti_kominfo dan 2 orang teman kamu.
4. Peserta lomba diperbolehkan memposting maksimal 3 foto
Pemenang akan dilihat dari jumlah like terbanyak & kesesuaian tema.
Pemenang akan diumumkan tgl 30 November 2016 di instagram@bp3ti_kominfo & medsos BP3TI lainnya.

Selamat Berlomba! #BP3TI_Kominfo#broadbandforbetterliving#programUSO #Palaparing#haripahlawan #broadband #internet#lombainstagram #lombafoto#lombaberhadiah #lomba10November#event #kuis #meme #dagelan#bikinrame #Palaparing #Regram #USO#ICT #BP3TI #Palaparing #broadband#internetindonesia #3T#pesonaindonesia #indonesia

Advertisements

PEMBUKAAN PENDAFTARAN JAMBORE TI UNTUK GENERASI MUDA PENYANDANG DISABILITAS TAHUN 2016

PEMBUKAAN PENDAFTARAN

JAMBORE TI UNTUK GENERASI MUDA PENYANDANG DISABILITAS TAHUN 2016

(USIA 15 SAMPAI DENGAN 24 TAHUN)

jambore-ti

Balai Penyedia dan Pengelola Pembiayaan Telekomunikasi dan Informatika (BP3TI) Kementerian Kominfo bekerjasama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (SDM) Kementerian Kominfo mengundang generasi muda penyandang disabilitas untuk berpartisipasi pada “Jambore TI Untuk Generasi Muda Penyandang Disabilitas Tahun 2016”. Jambore akan dilaksanakan di 5 (lima) lokasi dengan jadwal sebagai berikut:

Jambore Ambon: 15-17 November 2016

Jambore Padang: 15-17 November 2016

Jambore Makassar: 20-22 November 2016

Jambore Banjarmasin: 20-22 November 2016

Jambore Jakarta: 1-3 Desember 2016 (sekaligus memperingati Hari Disabilitas Sedunia)

 

TUJUAN

Memberikan wawasan atas potensi teknologi informasi bagi kalangan disabilitas.

Melalui edukasi dan kompetisi TI, para penyandang disabilitas diharapkan memiliki kemauan dan kemampuan untuk mengembangkan potensi diri melalui TIK

Memberikan wawasan kepada nondisabilitas mengenai assistive information technology yang diperlukan oleh disabilitas untuk dikembangkan bersama dalam rangka melibatkan semua kalangan dalam proses pembangunan yang inklusif.

Ketentuan mengikuti Jambore TI Untuk Generasi Muda Penyandang Disabilitas Tahun 2016 yaitu:

  1. Peserta dapat mendaftar secara kolektif melalui Surat Usulan dari sekolah/lembaga maupun mendaftar secara mandiri.
  2. Dikarenakan kuota yang terbatas, semua calon peserta akan melalui proses seleksi. Seleksi peserta akan dilaksanakan pada tanggal 1 s.d. 10 November 2016. Peserta yang lolos seleksi untuk mengikuti Jambore akan diumumkan pada 11 November 2016 di website resmi Kominfo.
  3. Seluruh peserta diharuskan mendaftar secara online melalui tautan ini: Jambore TI 2016
  4. Dalam hal terdapat masalah aksesibilitas, formulir dapat dikirim melalui faks ke nomor 021-74700968 atau email ke: vinn001@kominfo.go.id.
  5. Peserta yang mendaftar lebih dulu dan memenuhi kriteria akan diprioritaskan untuk diterima dengan tetap mempertimbangkan keterwakilan lembaga, komunitas, atau lapisan masyarakat yang lain.
  6. Peserta yang terpilih akan mendapatkan konfirmasi dari panitia melalui telepon dan surat resmi sehingga peserta harus memberikan nomor telepon dan alamat email aktif yang dapat dihubungi.
  7. Dalam hal kuota peserta dari satu propinsi tidak terpenuhi, Panitia berhak untuk memberikan kesempatan pada peserta dari propinsi lain untuk menjamin seluruh kouta terpenuhi.
  8. Seluruh peserta yang terpilih akan dijaga oleh chaperone/pendamping yang ditunjuk oleh Panitia. Panitia tidak akan membiayai transportasi, akomodasi, dan konsumsi bagi pendamping lainnya yang ikut secara suka rela (orang tua/wali/guru). Dalam hal, pendamping sukarela tersebut memerlukan informasi terkait penyelenggaraan acara, Panitia akan dengan senang hati memberikan informasi dan bekerjasama dengan para pendamping sukarela tersebut.
  9. Konfirmasi kesediaan ikut serta kepada panitia paling lambat diterima 2 (dua) hari sebelum tanggal pelaksanaan. Berkas-berkas persyaratan yang harus dibawa pada saat registrasi adalah: surat izin dari sekolah/orang tua yang dibubuhi tanda tangan dan materai, surat keterangan sehat, kartu tanda penduduk/kartu identitas lainnya, foto berwarna ukuran 3 x 4 sebanyak 2 (dua) lembar, dan sertifikat kompetensi bidang TIK (bila ada).
  10. Kegiatan ini tidak dikenakan biaya. Seluruh peserta terpilih akan mendapatkan fasilitas akomodasi, konsumsi, pelatihan, dan uang harian/saku yang dibebankan kepada DIPA Kementerian Komunikasi dan Informatika. Adapun untuk transportasi, panitia akan menyediakan fasilitas sebagai berikut:

1)     Peserta dengan kebutuhan transportasi udara:

Tiket pesawat kelas ekonomi Garuda atau lainnya dengan rute dari bandara utama propinsi di kota asal masing-masing peserta menuju bandara di kota pelaksanaan Jambore TI, dan sebaliknya (pulang pergi/PP).

Taxi PP lokal sesuai kota letak bandara asal.

(Contoh: jika peserta berasal dari Kabupaten Pare-Pare, berangkat dari Bandara di Kota Makassar, maka yang ditanggung oleh panitia adalah taxi PP dalam Kota Makassar, sedangkan biaya transportasi peserta dari Pare-Pare menuju Makassar dan sebaliknya di luar tanggungan panitia)

Taxi PP lokal sesuai kota letak bandara pelaksanaan Jambore TI.

2)     Peserta dengan transportasi darat:

Taxi PP lokal sesuai kota letak pelaksanaan Jambore TI.

Apabila peserta berasal dari luar kota pelaksanaan Jambore TI, tapi tidak memungkinkan ditempuh dengan menggunakan taxi, maka semua biaya transportasi darat yang timbul dapat ditanggung oleh panitia dengan ketentuan peserta menyerahkan bukti tiket/ karcis/ bukti pembayaran resmi yang mencantumkan biaya dari alat transportasi yang digunakan peserta menuju lokasi kegiatan.

3)     Seluruh tiket, boarding pass, karcis, bukti pembayaran dan sejenisnya (asli) yang diserahkan kepada panitia harus dikeluarkan oleh perusahaan penyedia jasa transportasi.

4)     Informasi dan keterangan lebih lanjut dapat menghubungi Sdri. Vinny Damayanthi (021-3810678)/Mila (0823 1999 8268)/Taufik (0821 1456 2023) atau email ke: vinn001@kominfo.go.id .

 

PERSYARATAN PESERTA

Seluruh peserta akan memperoleh pelatihan dasar untuk semua jenis lomba yang akan dilaksanakan

  1. Kategori Individu

Kompetisi E-Tools (Excel)

1) Remaja Disabilitas Penglihatan Usia 15-24 tahun

2) Dapat mengoperasikan komputer dan internet

3) Mengisi formulir pendaftaran online

4) Mengikuti peraturan dan ketentuan yang ditetapkan panitia

 

  1. Kompetisi E-Tools (Word) dan E-Life Map

1) Remaja Disabilitas Usia 15-24 tahun

2) Dapat mengoperasikan komputer dan internet

3) Mengisi formulir pendaftaran online

4) Mengikuti peraturan dan ketentuan yang ditetapkan panitia

 

  1. Kategori Kelompok (kelompok ditentukan oleh panitia pada saat penyelenggaraan

      acara)

Kompetisi (E-Design & E-Creative)

1) Remaja Disabilitas Usia 15-24 tahun

2) Dapat mengoperasikan komputer dan internet

3) Mengisi formulir pendaftaran online

4) Mengikuti peraturan dan ketentuan yang ditetapkan panitia

 

REGIONALISASI KOMPETISI

  1. a)     Jambore Maluku (Ambon)

Provinsi Maluku                      :    30 peserta

Provinsi Maluku Utara           :    25 peserta

Provinsi Papua                         :    25 peserta

Provinsi Papua Barat              :    20 peserta

Total                                  : 100 peserta

 

  1. b)     Jambore Sumatera Barat (Padang)

Provinsi Sumatera Barat          :    15 peserta

Provinsi Sumatera Selatan      :    10 peserta

Provinsi Sumatera Utara          :    10 peserta

Provinsi DI. Aceh                        :    10 peserta

Provinsi Riau                                :    10 peserta

Provinsi Kepulauan Riau          :    10 peserta

Provinsi Jambi                             :    10 peserta

Provinsi Bengkulu                      :    10 peserta

Provinsi Bangka Belitung         :       5 peserta

Provinsi Lampung                       :    10 peserta

Total                          : 100 peserta

 

  1. c)      Jambore Sulawesi Selatan (Makassar)

Provinsi Sulawesi Selatan                    :    16 peserta

Provinsi Sulawesi Barat                        :    12 peserta

Provinsi Sulawesi Tenggara                :    12 peserta

Provinsi Sulawesi Utara                        :    12 peserta

Provinsi Sulawesi Tengah                    :    12 peserta

Provinsi Gorontalo                                 :    12 peserta

Provinsi Nusa Tenggara Timur           :    12 peserta

Provinsi Nusa Tenggara Barat            :    12 peserta

Total                                     : 100 peserta

 

  1. d)     Jambore Kalimantan Selatan (Banjarmasin)

Provinsi Kalimantan Selatan               :    30 peserta

Provinsi Kalimantan Barat                  :    20 peserta

Provinsi Kalimantan Utara                  :    15 peserta

Provinsi Kalimantan Timur                 :    20 peserta

Provinsi Kalimantan Tengah               :    15 peserta

Total                                                 : 100 peserta

 

  1. e)     Jambore Jakarta

Provinsi Banten                                      :    20 peserta

Provinsi Bali                                            :    10 peserta

Provinsi DI. Yogyakarta                       :    10 peserta

Provinsi Jawa Tengah                            :    10 peserta

Provinsi Jawa Timur                               :    15 peserta

Provinsi Jawa Barat                                :    15 peserta

Provinsi DKI Jakarta                               :    20 peserta

Pemenang Seluruh Wilayah                 :    92 peserta

Total                                    : 192 peserta

Sumber: www.kominfo.go.id

BP3TI KOMINFO Akan Bangun Ratusan BTS di Wilayah Terdepan, Terluar, Tertinggal Hingga Tahun 2019

rudiantara-kalbar

Sanggau, 18 Oktober 2016:  BP3TI (Badan Penyedia dan Pengelola Pembiayaan Telekomunikasi dan Informatika) Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) menargetkan  hingga tahun 2016 akan terbangun 147 BTS di seluruh daerah blankspot yang tersebar di Indonesia, terutama di wilayah 3T (Terdepan, Terluar, Tertinggal)  . “Jumlah BTS tersebut akan terus bergerak naik, seiring dengan hasil terbaru dari proses survey yang dilakukan oleh Kementerian Kominfo dan usulan dari kementerian/lembaga maupun pemerintah daerah” Ungkap Rudiantara, Menteri Komunikasi dan Informatika ketika meninjau lokasi BTS (Base Transceiver Station) di Dusun Pala Pasang, Kecamatan Entikong, Kabupaten Sanggau.

Sementara itu, berdasarkan  Rencana Strategis kementerian Komunikasi dan Informatika 2015-2019, pada tahun 2019 sudah terbangun 625 BTS di daerah blankspot. Sehingga nantinya tidak ada lagi daerah yang tidak terhubung akses telekomunikasi dan informasi.

Menteri Komunikasi dan Informatika bersama Perwakilan Pemerintah Propinsi Kalimantan Barat dan Bupati Sanggau pada 18 Oktober telah mengunjungi lokasi BTS di Dusun Pala Pasang, Kecamatan Entikong, Kabupaten Sanggau. Lokasi BTS ini merupakan satu dari 23 BTS yang telah dibangun pada tahun 2016 oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika di daerah blankspot sinyal telekomunikasi, yang mana daerah blankspot tersebut terletak di wilayah 3T (Terdepan, Terluar, Tertinggal).

BTS di daerah blankspot yang dibangun oleh BP3TI merupakan usulan dari pemerintah daerah dan diimplementasikan melalui kerjasama dibangun atas kerja sama antara BP3TI, pemerintah daerah, perusahaan penyediaan transimisi dan operator seluler. Mekanisme kerjasama yang digunakan adalah mekanisme sewa layanan, di mana BP3TI mensubsidi biaya, pemerintah daerah meminjamkan lahan, dan operator selular melaksanakan pembangunan dan pengelolaan. Operator selular yang kali ini melakukan kerja sama dengan Kementerian Kominfo untuk melayani BTS di daerah Blankspot, yaitu PT. Telkomsel.

Dalam pembangunan tower dan power, BP3TI bekerjasama dengan PT. Surya Energi Indotama, sedangkan untuk transmisi bekerja sama dengan enam perusahaan penyewaan transmisi. BTS yang terletak di Dusun Pala Pasang ini dibangun atas kerja sama antara BP3TI, pemerintah daerah, perusahaan penyediaan transimisi dan operator telekomunikasi. Untuk BTS Pala Pasang, lahan yang digunakan merupakan pinjam pakai dari Pemerintah Kabupaten Sanggau kepada Kementerian Komunikasi dan Informatika.

Menteri Komunikasi dan Informatika dalam kesempatan kunjungan ini juga melakukan panggilan percobaan (test call Bupati Maybrat yang sedang berada di lokasi BTS Perbatasan) ke BTS blankspot yang berada di Kabupaten Maybrat, Provinsi Papua Barat. Test call dimaksudkan untuk menguji sinyal telekomunikasi seluler antara dua BTS. “BTS yang dibangun menggunakan dana USO untuk daerah blankspot  terutama di daerah 3T yang secara bisnis dianggap tidak profitable, sehingga perlu peran pemerintah dalam membangun dan menyediakan akses telekomunikasi. Harapannya setelah ada BTS masyarakat tidak perlu lagi pakai sinyal operator negara tetangga untuk menelepon,” ujar Menteri Komunikasi dan Informatika.

Menteri Komunikasi dan Informatika juga menyatakan bahwa pembangunan BTS oleh Kementerian Kominfo di daerah 3T ini dimaksudkan untuk mengokohkan kedaulatan negara Indonesia.

“Dengan terpasangnya BTS di Perbatasan Indonesia, kita dapat turut menjaga kedaulatan Negara di bidang telekomunikasi dan informatika.” jelas Rudiantara

Pembangunan BTS di daerah blankspot merupakan salah satu upaya pemerintah dalam membangun ketersediaan infrastruktur layanan akses telekomunikasi yang menghubungkan seluruh daerah di Indonesia. Pembangunan sarana telekomunikasi dan infromatika di wilayah perbatasan sesuai dengan amanat poin ketiga Nawa Cita, yaitu membangun Indonesia dari pinggir dengan memperkuat desa-desa dan daerah-daerah dalam kerangka negara persatuan. Selain itu, pembangunan ini merupakan bukti keseriusan pemerintah dalam pemenuhan kebutuhan infrastruktur publik, khususnya sektor telekomunikasi.

Penyediaan BTS oleh Kementerian Kominfo di daerah blankspot merupakan salah satu implementasi dari program USO (Universal Service Obligation/Kewajiban Pelayanan Universal) di bidang telekomunikasi dan informatika, selain Palapa Ring dan Penyediaan Akses Internet. Program USO dibangun dengan menggunakan dana USO di Bidang Telekomunikasi dan Informatika dikelola oleh BP3TI bahwa tahun 2016 ini 75 BTS akan dibangun di daerah blankspot menggunakan dana USO di wilayah Kalimantan Utara, Kalimantan Barat.

rudiantara-kalbar2Tahun 2016, telah dibanguni 23 BTS dan menyediakan sinyal di daerah blankspot yang tersebar di Kalimantan Utara, Kalimantan Barat, Papua, Papua Barat, dan Kep. Riau; satu BTS di Kabupaten Malinau, Kalimantan Utara; satu lagi terletak di di Kabupaten  Keerom, Papua. Tujuh BTS terletak di Propinsi Kalimantan Barat dengan titik sebaran,yaitu dua BTS kabupaten Sanggau, empat BTS di kabupaten Kapuas Hulu dan satu BTS di kabupaten Sintang. Kemudian dua BTS sudah terpancang di Kabupaten Pegunungan Arfak dan satu BTS di Kabupaten Maybrat, Provinsi Papua Barat. Selain itu, terdapat lima titik BTS yang semuanya terletak di Kabupaten Timor Tengah Utara, Provinsi Nusa Tenggara Timur.

Desa Broadband Terpadu, Dari Kominfo untuk Persatuan Indonesia

img_9063

Bhinneka Tunggal Ika, risalah yang tak pernah putus diceritakan oleh mereka yang mencintai negeri ini. Dari Sabang sampai Merauke, Talaud hingga Rote, sebuah kutipan rima tentang persatuan yang tidak hanya nikmat diucapkan namun bermakna dalam jika dilakukan. 71 tahun kita sudah menjaga negeri ini tetap berdiri tegak. Lengan baju tak lantas diturunkan untuk kemudian berpangku tangan. Polemik di negeri ini masih bertumpuk menunggu runtuh. Kesenjangan di segala lini kehidupan masyarakat Indonesia, menjadi permasalahan utama yang dapat memecah belah persatuan dan kesatuan.

Kerja Nyata melalui Nawacita, menjadi semboyan Presiden jokowi untuk mengurai kesenjangan yang menggerogoti nasionalisme di negeri ini. Presiden RI ke 7 itu melalui Nawacita memerintahkan menteri dan jajarannya agar kreatif dan inovatif dalam menerjemahkan program Nawacita.

Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara, melalui Balai Penyedia dan Pengelola Pembiayaan Telekomunikasi dan Informatika (BP3TI) mencanangkan 5 program dalam menjawab kerja nyata Nawacita dalam memperkuat NKRI`. Palapa Ring, BTS Blank Spot, Akses Internet, Infrastruktur Penyiaran, dan Desa Broadband Terpadu merupakan program yang lahir guna mengurai kesenjangan telekomunikasi dan informatika di Indonesia kususnya di daerah perbatasan. Tidak meratanya pembangunan infrastruktur Telekomunikasi dan Informatika berdampak pada kecemburuan masyarakat di desa terhadap masayarakat di kota. Ketidakadilan ini membuat masyarakat Indonesia sangat mudah disulut isu-isu perpecahan.

Luas dan sulitnya menjangkau setiap daerah-daerah perbatasan dan pelosok di Indonesia menjadi persoalan dan tantangan tersendiri bagi Kominfo dalam memberikan pemerataan akses telekomunikasi dan informatika yang layak bagi masyarakat. Permasalahan lain yang harus kita pecahkan adalah ketidakmampuan masyarakat dalam menyediakan perangkat telekomunikasi dan informatika sendiri. Perekonomian yang lambat berkembang menjadikan masayarakat di daerah 3T berdaya beli minim.

Menjawab permasalahan tersebut Kominfo melalui BP3TI memberikan bantuan berupa Perangkat Komputer, Printer, dan akses Internet yang disebut Program Desa Broadband Terpadu (DBT). Selain akses internet dan perangkat komputernya, program DBT juga terdapat program pengembangan Sumber Daya Manusia untuk mengenalkan dan melatih SDM setempat dalam menggunakan perangkat komputer dan internet yang telah disediakan.

Tahun 2015, BP3TI telah melaksanakan Program DBT di 50 desa yang tersebar di 20 kabupaten di seluruh Indonesia. Masyarakat disekitar lokasi DBT dan para pandu desa yang menggawangi DBT telah mampu membuat website desa untuk memperkenalkan desa dan kualitas masing-masing desa ke dunia luar.

Sumber: bp3ti.kominfo.go.id

 

Menteri Kominfo Meletakkan Batu Pertama Proyek Palapa Ring Paket Barat

Singkawang, 17 Oktober 2016 – Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara sebagai Penanggung Jawab Proyek Kerjasama (PJPK) bersama PT Palapa Ring Barat (PRB) selaku Badan Usaha Pelaksana Proyek akan melaksanakan peletakan batu pertama atau ground breaking di kota Singkawang, Kalimantan Barat sebagai tanda dimulainya proses pembangunan proyek.

img_3427